Monday, July 29, 2013

Tazkirah Ramadhan "Naungan Ramadan" by Ustaz Hanafiah

29 Julai 2013
20 Ramadan 1434


Salam 10 Ramadan terakhir kalian... beberapa hari yang lepas ialah Nuzul Al-Quran, sejarah diturunkan rahmat iaitu Al-Quran kepada umat manusia sebagai manual kehidupan.. ape pun entri ni bukan untuk mengulas apa yang berlaku dan sejarah Nuzul Al-Quran, sekadar berkongsi ilmu yang sedikit dapat dari tazkirah Ramadan  di pejabat.. 

Kali ini bukan Ustaz Fairuz yang hadir dan berikan ceramah, ada ustaz baru dari Jabatan Agama Islam Johor.. Namanya Ustaz Hanafiah... orang Kulai.. beliau memulakan ceramah dengan pembukaan hadis dari Imam Baihaqi tentang bulan Ramadan
“Wahai para manusia, telah menyelubungi kalian bulan yang agung, bulan yang dilimpahi keberkahan yang padanya terdapat suatu malam yang lebih mulia dari seribu bulan (yakni lailatul qadr), Allah jadikan puasa padanya (pada bulan Ramadhan) suatu kewajiban, dan shalat malamnya (shalat tarawikh) sunnah.

 Beliau ada mengingatkan kami bahawa Ramadan ini adalah bulan yang istimewa yang Allah beri untuk umat manusia... bulann yang penuh dengan keberkatan dan Ramadan juga boleh memberi naungan, memelihara, membela, dan menysafaatkan kita satu hari nanti di hari Kiamat... Allah memberi kita Ramadan dengan jadual khas dan kita takkan buat benda yang seperti itu dibulan bulan lain selain dari Ramadan...

Pada siangnya kita diwajibkan berpuasa dan dilarang untuk membuat perkara yang boleh membatalkan puasa. Malam pula ada ibadah yang bonus dan kita tak jumpa di bulan lain.. iaitu solat sunat Terawikh... dan Al-Quran di turunkan didalam bulan penuh keberkatan ini.. 

Beliau ada berkongsi cerita semasa beliau belajar di Mesir dahulu dan mengalami kesukaran berurusan secara rasmi di Tanah Arab... mereka menutup pos office sehingga selepas asar... dan hanya buka 2 jam selepas dibuka.. beliau mengulas bahawa kebanyakkan krisis yang berlaku di Tanah Arab adalah berpunca dari ketidakcukupan makanan... beliau mengolah lagi bahawa untuk membuatkan orang Arab ini gembira... kita hanya perlu penuhkan perut perut mereka... 

Ada 2 kekurangan umat akhir zaman.. dan Baginda Nabi Muhammad s.a.w telah berdoa kepada Allah sebelum Subuh dia mohon pada Allah kekurangan ini untuk kebaikkan kita....
1. Pendek umur dari umat nabi yang lain
2. Keterbatasan kemampuan untuk manjalankan ibadah kepada Allah (susuk tubuh dan fizikal)

Umat Nabi Muhammad adalah umat yang paling pendek umurnya.. hidupnya sekitar 60-70 tahun sahaja berbanding dengan umat nabi nabi yang lain seperti umat Nabi Musa hidup sehingga 300 tahun, Umat nabi Nuh berusia lebih kurang 1,000 tahun... dan boleh tak kita bayangkan berapa banyak ibadah yang dapat kita lakukan kalau umur kita sepanjang itu.. dan bermula umur 40 tahun, umat Nabi Muhammad akan mengalami perubahan fizikal iaitu penuaan.. semua sel, otot dan tisu yang Allah beri pinjam telah menurun ciri fizikalnya..

Dan ada hadis yang mengatakan bahawa umur Umat Nabi Muhammad seperti hadis di bawah:
Imam Nawawi r.a: Hadis ini hadis hasan, diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a, katanya: Rasulullah saw telah bersabda: (أعمار أمتي ما بين الستين إلى السبعين، وأقلهم من يجوز ذلك) [Umur umatku diantara 60 ke 70 tahun, dan tidak ramai yang melebihi daripada itu] Riwayat Imam Tirmizi.

Dan dikuatkan lagi dengan firman Allah dalam Surah Ghafir  Ayat 67:
A067
Dia lah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging; kemudian Ia mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak; kemudian kamu (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga sampai menjadi tua. Dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan sebelum itu. (Allah melakukan kejadian yang demikian) supaya kamu sampai ke masa yang ditentukan (untuk menerima balasan); dan supaya kamu memahami (hikmat-hikmat kejadian itu dan kekuasaan Tuhan).
(Ghaafir 40:67) | | English Translation | Tambah Nota | Bookmark 

Walaupun ada kekurangan dan kekangan bagi umat Nabi Muhammad atau umat akhir zaman ini, namun Allah tetap memberikan nikmat dan kemuliaan/cahaya pada kita semua.. ada 2 peruntukkan untuk umat akhir zaman:
1. Penurunan Al-Quran sebagai panduan hidup dan pelengkap semua kitab-kitab yang lain;
2. Ibadah puasa di bulan Ramadan 

Sebab itu lah Ramadan ini adalah bulan yang sangat istimewa... ianya hanya diwahyukan untuk dikerjakan pada umat Nabi Muhammad s.a.w sahaja dan bukan pada umat nabi yang lain... walaupun lapar itu perit ketika di bulan ramadan.. percayalah bahawa lapar puasa itu akan menjadi cahaya di hari akhirat... dan... yang paling istimewa ialah... ganjaran beribadat di bulan Ramadan akan dilipatgandakan melebihi umat umat nabi yang lain.. fakta ini dikuatkan oleh Hadis oleh Imam Ahmad seperti dibawah:
Barangsiapa yang menghampirkan diri kepada Allah (taqarrub) dengan amal yang baik (amalan sunat) maka baginya ganjaran seumpama melakukan ibadah yang fardhu. Barangsiapa mengamalkan amal yang fardhu maka (ganjarannya) seumpama mengerjakankan 70 amalan yang fardhu dibulan yang lain.

Untung kita jadi umat Nabi Muhammad...ditarik nikmat dari segi umur dan kekuatan fizikal.. tapi dikurniakan dengan pelaburan akhirat yang memang dicemburi oleh semua umat manusia di zaman lain... dan cerita tentang cemburu dari umat lain ini boleh dipetik dari kisah Nabi Musa a.s keika menerima wahyu di puncak Gunung Tur, Sinnai die mengaku sendiri bahawa umatnya adalah umat ang diberi kelebihan dari umat yang lain... diantara kelebihan umat Nabi Musa a.s (Bani Israel, Yahudi) ialah:
- Wajah yang tampan dan susuk tubuh yang ideal untuk beribadat dan DNA meraka memang DNA terbaik dan dikatakan dari syurga
- Sihat tubuh badan dan jarang berpenyakit
- Panjang umurnya
- Akal lebih hebat dari umat yang lain
- Harta mereka yang melimpah ruah

Dan ada berita yang agak mengejutkan diriku sendiri... rupanya puak Israel telah membuat perancangan untuk pulang ke tanah Palestin dan mereka mahukan kawasan di sekitar Masjid Al-Aqsa kerana meraka tahu tempat yang diberkati seperti ayat di bawah:

A001
Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.
(Al-Israa' 17:1) | | English Translation | Tambah Nota | Bookmark

Dan memang dorang dalam perancangan untuk bina rumah rumah besar untuk semua kaum yahudi dan bila semua rumah dah siap dia akan bina pagar dan tembok tinggi dan tidak membenarkan orang selain dari Yahudi untuk masuk kerana mereka percaya tanah tersebut tidak akan dihuru harakan... dan sekiranya para Yahudi seluruh dunia ini berkumpul, maka dengan itu akan runtuh ekonomi satu persatu...

Sempat juga aku bertanya satu soalan yang selalu bermain di fikiran... yang mana lebih elok, mengerjakan solat qada' ataupun mengerjakan solat sunat Terawikh?
Jawapan:
ada 3 keadaan untuk menjawab soalan ini:
1. Sekiranya tahu berapa banyak solat yang telah tertinggal, masih boleh mengerjakan solat Sunat Terawikh, tetapi masih kene mengerjakan qadak
2. Sekiranya tahu dia ada meninggalkan sembahyang, tetapi berikrar dan tidak mahu mengerjakan solat Qada, maka solat sunat yang dikerjakan adalah haram dan berdosa
3. Langsung tak tahu berapa banyak solat yang tertinggal dan mahu untuk mengerjakan qadak, dituntut untuk mengerjakan qadak sebelum setiap kali solat sunat, contoh: selepas solat isyak, kena kerjakan dulu solat qadak isyak lepas tu baru buat solat badi'ah dan solat terawikh..

Sebelum mengakhiri entri ini, sesiapa yang menghadiri sesi ini dan dengar tazkirah ini, saya mohon komen dan pencerahan pada fakta yang salah.. terima kasih... :)

Selamat Beramal... 10 Ramadan terakhir... :)

Till Then, Assalamualaikum



No comments: