Wednesday, November 6, 2013

Celik Mata Reset Minda : Orang Mengambil Peperiksaan - Prof Muhaya @IKIM.FM 31 Oktober 2013

6 November 2013

Islam Itu Indah - Prof Dr Muhaya Mohammad

Aku baru ingatkan ada rencana baru untuk aku catat minggu ini, tapi tak de... yang cuma ada ialah ulangan minggu lepas.. jadinya mungkin dah sedikit outdated, walaupun tajuk mungkin tak de kena mengena dengan kehidupan kita kan? tapi terlupakah kita bahawa kita ni adalah hamba yang sentiasa di uji... memang tak de ujian spesifik macam UPSR, PMR mahupun SPM tapi sebenarnya tanpa kita ketahui kita semua diuji dengan kerap sekali... huuu

So dalam rencana beliau kali ini Prof ada mengingatkan kepada adik adik dan anak anak sekalian tentang niat untuk mengambil peperiksaan. Kejayaan seseorang tidak boleh di ukur dengan kejayaan akedemik sahaja. Allah melihat usaha dan bukan hasil terakhir kepada usaha kita. Contohnya, Allah mengambil kira berapa lama kita belajar dengan ikhlas daripada keputusan akhir kita dapat di akhirnya. Terus teringat keputusan SPM aku... haihhhh... teruk eyhh...

Fokuskan pada usaha dan moving forward plan. Betulkan niat, fokus pada apa yang boleh di buat, way forward plan dan berdoa. Jangan guna bahasa yang memberi tekanan pada anak-anak yang hendak mengambil peperiksaan. Para pelajar dan kita semua ini perlu bertaqwa dan bersyukur dengan nikmat yang Allah berikan kepada kita..

Semasa anak-anak mengambil peperiksaan, ibu bapa di nasihatkan supaya bercuti dan banyakkan solat hajat, banyakkan sedekah pada orang lain. Sukakan hati orang lain nescaya Allah akan sukakan hati kita juga. Janji Allah adalah benar, maka Yakinlah dengan janji Allah. 

Pada kalian yang hendak mengambil peperiksaan, cuba check semula apakah niat untuk mengambil peperiksaan adakah untuk membanggakan atau membahagiakan. Tingkatkan kesedaran ketuhanan dikalangan kita. Sebenarnya waktu peperiksaan adalah waktu yang sunyi dan hanya ada kita dan Allah sahaja, tiada siapa yang dapat membantu kita semasa itu selain dari Allah.

Ada beberapa tips yang dikongsikan bersama oleh Prof: 
  1. Banyakkan solat sunat dan lakukan secara berterusan
  2. Berpuasa sunat Isnin dan Khamis
  3. Jauhi maksiat, kerana maksiat membuatkan kita sukar untuk menerima dan mengingati ilmu
  4. Kena selalu tanya soalan kalau kita tidak paham
  5. Mengajar apa yang kita belajar
Dan ada beberapa soalan yang diajukan dan kesimpulan dari soalan soalan tersebut adalah, kalau kita mencari ketenangan maka kita akan dapat ketenangan. Maka carilah benda yang baik, mudah-mudahan kita akan dapat apa yang baik baik sahaja. Kalau ada seseorang yang buat salah kepada kita, janganlah marah atau tidak suka kepada mereka, doakan mereka dan maafkanlah mereka.

Tips untuk ibu bapa seperti di bawah:
  1. Terlampau banyak suruhan dan disiplin akan menyebabkan anak anak menjadi keras hati, berkeraslah tentang agama dan akidah sahaja.
  2. Anggap anak anak akan menjadi orang yang hebat. Layan mereka seperti orang yang hebat, nescaya anak-anak akan jadi orang yang hebat
  3. Jangan pernah bezakan anak-anak,biarkan anak anak mengambil jurusan yang berlainan agar kita tidak akan membezakan anak-anak 
  4. Ubah cara kita melihat sesuatu, anggap masalah itu adalah ujian dari Allah dan dalam mendidik anak anak kita akan didatangi ujian an cabaran untuk jadi kuat

Emosi perlu ada dua perkara 1, bersyukur dan 2, bahagia. Syukur dengan apa yang kita ada.

We believe what we see - Lemah (Luaran)
We see what we believe - Berjaya (Inner Believe)

Bila kita buat apa apa fokus pada Pencipta dan pada hari akhirat. Jangan sibuk cari redha manusia. terkesan juga dengan kata-kata ini, anak yang tidak menutup aurat akan menarik lelaki yang tidak baik, maka lelaki yang tidak baik ini akan menjadi keluarga dan keluarga itu akan menjadi keluarga yang bermasalah. Makanya pendidikan memang bermula dari rumah dan keluarga. Orang yang loving tidak akan judging dan menghukum dan orang yang suka burukkan orang lain, dia tidak ada nilai kebaikkan dan seorang yang dengki. Dengki dalam hati akan menghapuskan segala amalan.

Belajar sesuatu perlulah dengan niat untuk TAHU ( Niat kerana Allah) ingin mendalami ilmu ilmu Allah. Tapi kalau kita belajar untuk LULUS, maka kita akan jadi manusia centrik dan tertekan dengan peperiksaan.

Apa yang penting untuk semua ialah akhlak kerana akhlak datang dari hati, hidup difokuskan pada akhlak. Sayangi diri sendiri dan orang lain. Akhir kalam ini Prof ada berpesan untuk menambahkan amalan dan betulkan fikiran dahulu kemudian membuat amalan. Ubah cara berfikir dan interpretasi terhadap apa yang berlaku.

Semoga kita semua lulus dengan segala ujian yang Allah turunkan kepada kita... :)
Kalau ada tersalah bicara atau tersalah intrepretasi sila tegur dan terima kasih kerana membaca.


Till Then,
Assalamualaikum.



No comments: